PEMANFAATAN BIOGAS UNTUK KEMANDIRIAN ENERGI PEDESAAN

  • Dominggus G. H. Adoe Universitas Nusa Cendana
  • Wenseslaus Bunganaen Universitas Nusa Cendana
Keywords: biogas, digester, energi terbarukan, anaerobik.

Abstract

Pemanfaatan energi yang tidak dapat diperbaharui secara berlebihan dapat menimbulkan masalah krisis energi. Salah satu gejala krisis energi yang terjadi akhir-akhir ini yaitu kelangkaan bahan bakar minyak (BBM), seperti minyak tanah, bensin, dan solar. Kelangkaan terjadi karena tingkat kebutuhan BBM sangat tinggi dan selalu meningkat setiap tahunnya. Sementara itu, minyak bumi bahan baku pembuatan BBM berjumlah terbatas dan membutuhkan waktu berjuta-juta tahun untuk proses pembentukannya. Biogas merupakan teknologi pembentukan energi dengan memanfaatkan limbah, seperti limbah pertanian, limbah peternakan, dan limbah manusia. Selain menjadi energi alternatif, biogas juga dapat mengurangi permasalahan lingkungan, seperti polusi udara dan tanah.Kondisi tersebut sebenarnya merupakan peluang usaha untuk dijadikan bahan baku pembuatan biogas. Hasil dari pembuatan biogas dapat dijadikan sumber energi serta sisa keluaran berupa lumpur (sludge) dapat dijadikan pupuk siap pakai sehingga dapat menambah penghasilan bagi peternak sapi itu sendiri. Selain itu biogas juga dimanfaatkan untuk keperluan sehari-hari seperti memasak dan penerangan, dan dapat digunakan sebagai bahan bakar pure biogas dengan genset skala 2.500 Watt karena produksi biogas rata-rata sebesar 0,040 m3 per 30 menit atau 0,080 m3/jam.

Published
2021-08-04
How to Cite
Adoe, D., & Bunganaen, W. (2021). PEMANFAATAN BIOGAS UNTUK KEMANDIRIAN ENERGI PEDESAAN. Jurnal Pengabdian Kepada Masyarakat Undana, 15(1), 51-54. Retrieved from https://ejurnal.undana.ac.id/index.php/jlppm/article/view/4888

Most read articles by the same author(s)

Obs.: This plugin requires at least one statistics/report plugin to be enabled. If your statistics plugins provide more than one metric then please also select a main metric on the admin's site settings page and/or on the journal manager's settings pages.